ANALISIS KINERJA KEUANGAN

ANALISIS KINERJA KEUANGAN PT MUSTIKA RATU, TBK. PERIODE 31 DESEMBER 2012

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

1.1.1      Awal berdirinya PT. Mustika Ratu

PT Mustika Ratu berdiri pada tahun 1975 yang digagas oleh Ibu BRA. Mooryati Soedibyo yang membuka usaha rumah tangga. Tahun 1978 PT Mustika Ratu mulai menjalankan usahanya secara komersial, yaitu dengan memproduksi jamu yang didistribusikan di Jakarta, Semarang, Surabaya, Bandung, dan Medan. Hingga pada tahun 1980-an PT Mustika Ratu mulai mengembangkan berbagai jenis kosmetika tradisional. Pada tanggal 8 April 1981 PT Mustika Ratu resmi di operasikan dalam rangka memperkokoh struktur permodalan serta mewujudkan visinya sebagai perusahaan Kosmetika dan Jamu Alami Berteknologi Tinggi Terbaik di Indonesia. PT Mustika Ratu berdomisili di Jalan Gatot Subroto Kav. 74 – 75, Jakarta Selatan dan pabrik berlokasi di Jalan Raya Bogor KM 26,4 Ciracas Jakarta Timur.

PT Mustika Ratu mulai menerapkan standar internasional ISO 9002 tentang Sistem Manajemen Mutu serta ISO 14001 tentang Sistem Manajemen Lingkungan sejak tahun 1996. Ruang lingkup kegiatan PT Mustika Ratu meliputi pabrikasi, perdagangan dan distribusi jamu dan kosmetik tradisional serta minuman sehat, dan kegiatan usaha lain yang berkaitan. Berawal dari usaha rumah tangga, kini telah tumbuh menjadi perusahaan consumer products yang besar, dimana produknya menempati posisi puncak di pasar domestik dan diterima baik di pasar luar negeri, seperti Malaysia dan Singapura, menyusul Brunei.

1.1.2      Produk-produk Mustika Ratu

Produk-produk Mustika Ratu mencakup jamu, kosmetik tradisional, dan minuman sehat yang dibuat dari bahan-bahan alami, diramu sesuai resep leluhur, pusaka Keraton Surakarta Hadiningrat, yang diwariskan turun menurun. Namun kini produk-produk ini dibuat dengan menggunakan teknik dan mesin modern yang memenuhi standar ketat kualitas dan keamanan.

Brand-brand di bawah PT Mustika Ratu ada tujuh buah, yaitu Mustika Ratu, Mustika Puteri, Bask For Men, Biocell, Ratu Mas, Moors dan Taman Sari Royal Heritage Spa.

Produk-produk Mustika Ratu mencakup:

  • Uric Tea, yaitu teh kesehatan yang mengatasi masalah asam urat dengan cara menurunkan kadar asam urat tersebut.
  • Jamu ramuan herbal tradisional.
  • Amuspa dan Buketan sebagai produk perawatan pribadi dan kosmetik.

Beberapa brand lain yang merupakan anak dari PT Mustika Ratu adalah Mustika Puteri yang lebih ditujukan untuk remaja puteri, Bask For Men merupakan produk perawatan tubuh khusus pria, Biocell lebih bersifat pada perawatan untuk mencegah penuaan, Ratu Mas yang berupa produk untuk luluran, Moors merupakan jajaran produk make up profesional, dan Taman Sari  Royal Heritage Spa adalah tempat perawatan kecantikan berupa spa.

Jajaran produk Mustika Puteri yang merupakan versi remaja dari Mustika Ratu adalah Acne Line, Basic Makeup, Fashionista, Decorative, Whitening Series, Cologne, Deodorant dan Supplement. Sementara itu, untuk Bast For Men jajaran produknya lebih sedikit, yaitu Splash Cologne, Deo Spray Cologne, Deodorant Roll-On, dan Jack-Met Odor Eliminator.

Brand Mustika Ratu lain yang cukup terkenal adalah Biocell dan Ratu Mas. Jika Biocell lebih fokus pada produk perawatan penuaan, jajaran produknya terdiri dari tiga kategori. Kategori tersebut antara lain Sun Flower untuk mencegah penuaan dini di usia lebih dari 25 tahun, Algae untuk mencegah penuaan di usia 40 tahun, dan Basic Make Up. Ratu Mas sendiri  adalah produk untuk luluran.

1.2  LATAR BELAKANG ANALISIS

Pada dasarnya yang melatarbelakangi pembuatan analisis laporan keuangan PT Mustika Ratu Tbk yaitu ingin mengetahui kualitas kinerja perusahaan tersebut. Sehingga kita dapat dengan jelas mengetahui arus kas, persediaan, ataupun laba/rugi yang terjadi di PT Mustika Ratu Tbk pada tahun yang bersangkutan. Selain itu dengan adanya analisis laporan keuangan tersebut kita dapat menilai profitabilitas (kemampuan menghasilkan keuntungan), solvabilitas (kemampuan memenuhi seluruh kewajibanya), likuiditas (kemampuan memenuhi kewajiban lancarnya), ataupun stabilitas (kemampuan mempertahankan usahanya) pada PT Mustika Ratu Tbk.

Dengan adanya analisis laporan keuangan yang jelas dan nyata pada PT Mustika Ratu Tbk, maka kita dapat menilai apakah keputusan maupun kebijakan-kebijakan yang dibuat berdampak positif atau negatif pada perusahaan tersebut. Kita juga dapat mengetahui apakah perusahaan tersebut mengalami perkembangan dari tahun ke tahun, atau justru banyak mengalami kemunduran.

1.3 RUMUSAN DAN BATASAN MASALAH

1.3.1 Rumusan Masalah

Laporan keuangan sangat penting bagi berbagai pihak yang berhubungan dengan sebuah perusahaan, karena dengan laporan tersebut dapat diketahui bagai mana kondisi keuangan suatu perusahaan. Oleh karena itu pada penulisan makalah ini penulis ingin merumuskan permasalahan yaitu bagaimana kinerja keuangan PT Mustika Ratu, Tbk. tahun 2012 dengan menganalisis laporan keuangannya.

1.3.2 Batasan Masalah

Agar lebih fokus dalam penulisan ini penulis hanya membatasi masalah yang berkaitan dengan laporan keuangan dengan rasio likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, aktivitas, dan rasio pasar berdasarkan data laporan keuangan PT Mustika Ratu, Tbk. tahun 2012.

1.4 TUJUAN PENULISAN

Dalam penulisan ini penulis bertujuan untuk mengetahui kinerja keuangan PT Mustika Ratu, Tbk. tahun 2012 dilihat dari tingkat likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, aktivitas, dan rasio pasar berdasarkan data dari laporan keuangan PT Mustika Ratu, Tbk. tahun 2012.

 

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas menunjukkan kemampuan suatu perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan yang harus segera dipenuhi atau kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan pada saat ditagih (S. Munawir, 2010).

a. Current Ratio

Current  Ratio merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancar yang dimiliki.

Current Ratio = Aktiva Lancar / Hutang Lancar

= 352.880.309.210 / 58.646.329.121

= 6,017 = 601,7%

Analisis: Hasil perhitungan Current Ratio sebesar 601,7% yang berarti bahwa setiap Rp 1 hutang lancar dijamin oleh aktiva lancar sebesar Rp 6,017.

b. Cash Ratio

Cash  ratio  menunjukkan  kemampuan  perusahaan  untuk membayar  hutang  jangka pendek  dengan  kas  dan surat  berharga  yang dapat segera diuangkan.

Cash Ratio = Kas + Efek / Hutang Lancar

= 59.560.929.387 / 58.646.329.121

= 1,016 =101,6%

Analisis: Hasil perhitungan Cash ratio sebesar 101,6% yang berarti bahwa setiap Rp 1 hutang lancar dijamin oleh kas dan efek sebesar Rp 1,016.

c. Quick Ratio (Acid Test Ratio)

Quick Ratio menunjukkan besarnya alat likuid yang paling cepat bisa digunakan untuk melunasi hutang lancar.

Quick Ratio = Kas + Efek + Piutang / Hutang Lancar

                         = 59.560.929.387 + 207.371.532.634 / 58.646.329.121

= 4,552 = 455,2%

Analisis: Hasil perhitungan Quick ratio sebesar 455,2% yang berarti bahwa setiap Rp 1 hutang lancar dijamin oleh quick assets sebesar Rp 4,552.

2. Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi segala kewajiban finansialnya apabila sekiranya perusahaan tersebut pada saat itu  dilikuidasikan (Bambang Riyanto, 1995). Rasio ini disebut juga Ratio Leverage.

a. Total Debt to Equity Ratio

Rasio ini merupakan perbandingan antara hutang dan ekuitas dalam pendanaan perusahaan. Rasio ini menunjukkan kemampuan modal sendiri perusahaan untuk memenuhi seluruh kewajibannya.

Total Debt to Equity Ratio = Total Hutang / Ekuitas Pemegang Saham

= 69.586.067.037 / 385.874.711.173

= 0,18 = 18%

Analisis: Hasil perhitungan Total Debt to Equity Ratio sebesar 18% yang berarti bahwa 18% dari setiap rupiah modal sendiri menjadi jaminan utang.

b. Total Debt  to Asset  Ratio        

Rasio ini merupakan perbandingan antara hutang lancar dan hutang jangka panjang dan jumlah seluruh aktiva diketahui. Rasio ini menunjukkan berapa bagian dari keseluruhan aktiva yang dibelanjai dengan hutang.

Total Debt  to Asset  Ratio = Total Hutang / Total Aktiva

= 69.586.067.037 / 455.472.778.210

= 0,153 = 15,3%

Analisis: Hasil perhitungan Total Debt  to Asset  Ratio sebesar 15,3% yang berarti bahwa setiap Rp 1 aktiva dijamin oleh hutangsebesar Rp 0,153.

c. Long Term Debt To Equity Ratio

Rasio ini menunjukkan bagian setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan jaminan  untuk hutang jangka panjang.

Long Term Debt To Equity Ratio  = Hutang Jangka Panjang / Ekuitas Pemegang Saham

= 10.939.737.916 / 385.874.711.173

= 0,028 = 2,8%

Analisis: Hasil perhitungan Long Term Debt To Equity Ratio sebesar 2,8% yang berarti bahwa 2,8% dari setiap rupiah modal sendiri digunakan untuk menjamin hutang jangka panjang.

3. Rasio  Rentabilitas

Rasio rentabilitas menunjukkan perbandingan antara laba dengan aktiva  atau modal yang menghasilkan laba. Dengan kata lain rentabilitas adalah  kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba selama periode tertentu (Bambang Riyanto, 1997). Rasio ini disebut juga sebagai Rasio Profitabilitas.

a. Gross Profit Margin

Rasio ini merupakan perbandingan antara penjualan bersih dikurangi dengan harga pokok penjualan dengan tingkat penjualan, rasio ini menggambarkan laba kotor yang dapat dicapai dari jumlah penjualan.

GPM = Laba Kotor / Penjualan Bersih

= 257.107.948.366 / 458.197.338.824

= 0,561 = 56,1%

Analisis: Hasil perhitungan Gross Profit Margin sebesar 56,1% yang berarti bahwa setiap Rp 1 penjualan menghasilkan laba kotor sebesar Rp 0,561.

b. Net Profit Margin

Net Profit Margin merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur laba bersih setelah pajak dibandingkan dengan volume penjualan.

NPM = Laba bersih setelah pajak / Penjualan Bersih

= 30.751.407.882 / 458.197.338.824

= 0,067 = 6,7%

Analisis: Hasil perhitungan Net Profit Margin sebesar 6,7% yang berarti bahwa setiap Rp 1 penjualan menghasilkan laba bersih sebesar Rp 0,561.

c. Return On Asset (ROA)

ROA menunjukkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba atas aktiva yang dipergunakan. Rasio ini mengukur tingkat kembalian investasi yg telah dilakukan perusahaan dengan menggunakan seluruh dana (aktiva) yang dimilikinya.

ROA = Laba bersih setelah pajak / Total Aktiva

= 30.751.407.882 / 455.472.778.210

= 0,068 = 6,8%

Analisis: Hasil perhitungan ROA sebesar 6,8% yang berarti bahwa setiap Rp 1 aktiva menghasilkan laba bersih sebesar Rp 0,068.

d. Return On Equity (ROE)

ROE adalah rasio keuangan yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba bersih yang tersedia bagi pemegang saham perusahaan.

ROE = Laba bersih setelah pajak / Total Ekuitas

= 30.751.407.882 / 385.886.711.173

= 0,08 = 8%

Analisis: Hasil perhitungan ROE sebesar 8% yang berarti bahwa setiap Rp 1 ekuitas menghasilkan laba bersih sebesar Rp 0,08.

4. Rasio Aktivitas

Rasio aktivitas adalah rasio yang mengukur efektivitas perusahaan dalam menggunakan aktiva yang dimilikinya. Rasio ini sering disebut juga rasio perputaran atau turnover.

a. Rasio Perputaran Piutang Usaha (Receivable Turnover)

Rasio ini untuk mengukur sampai seberapa cepat perusahaan dalam mengumpulkan piutangnya. Semakin cepat berarti semakin sedikit jumlah dana yang perlu di tanamkan pada piutang.

Receivable Turnover = Penjualan / Piutang Usaha

= 458.197.338.824 / 202.886.352.100

= 2,258

Analisis: Hasil perhitungan Receivable Turnover sebesar 2,258 yang berarti bahwanilai penjualan adalah 2,258 kali dari nilai piutang.

b. Rasio perputaran aktiva tetap (Fixed Asset Turnover)

Perputaran aktiva tetap untuk mengetahui seberapa efektif penggunaan aktiva tetap perusahaan mempengaruhi penjualan. Apabila perusahaan mencapai tingkat penjualan yang sama sedangkan aktiva tetap yang digunakan lebih sedikit berarti perusahaan semakin efektif. Rasio akan segera menurun bila tidak diikuti naiknya penjualan yang proporsional.

Fixed Asset Turnover = Penjualan / Aktiva Tetap

= 458.197.338.824 / 79.716.536.484

= 5,748

Analisis: Hasil perhitungan Fixed Asset Turnover sebesar 5,748 yang berarti bahwaperusahaan mampu mendapatkan penjualan yang nilainya 5,748 kali nilai aktiva tetapnya.

c. Rasio perputaran total aktiva (Total Asset Turnover)

Rasio ini menunjukkan efektifitas penggunaan aktiva operasi perusahaan dalam menghasilkan penjualan. Apabila perusahaan menghasilkan penjualan yang sama dengan aset lebih sedikit berarti perusahaan tersebut semakin efektif karena memerlukan tingkat investasi yang lebih rendah. Semakin efektif perusahaan dalam menggunakan asetnya, semakin sedikit aset yang diperlukan.

Total Asset Turnover = Penjualan / Total Aktiva

= 458.197.338.824 / 455.472.778.210

= 1,006

Analisis: Hasil perhitungan Total Asset Turnover sebesar 1,006 yang berarti bahwaperusahaan mampu mendapatkan penjualan yang nilainya 1,006 kali dari keseluruhan nilai aktivanya.

d. Rasio perputaran modal kerja bersih (Net Working Capital Turnover)

Modal kerja bersih adalah selisih aktiva lancar dengan hutang lancar. Rasio ini untuk menunjukan bahwa semakin baik perusahaan mendapatkan kepercayaan dalam memperoleh kredit jangka pendek, semakin sedikit dana yang perlu disediakan sendiri.

Net Working Capital Turnover = Penjualan / Modal Kerja

= 458.197.338.824 / 294.233.980.189

= 1,557

Analisis: Hasil perhitungan Net Working Capital Turnover sebesar 1,557 yang berarti bahwanilai penjualan yang diperoleh adalah 1,557 kali modal kerjanya.

5. Rasio Pasar (Market Ratio)

Rasio pasar merupakan rasio yang menghubungkan harga saham dengan laba dan dengan nilai buku per saham.

a. Earning Per Share (EPS)

Earning per share (EPS) menunjukan kemampuan entitas dalam memperoleh laba dan mendistribusikan laba yang diraih entitas kepada pemegang saham.

EPS = Laba bersih setelah pajak / Jumlah saham biasa yang beredar

= 30.751.407.882 / 428.000.000

= 71,849

Analisis: Hasil perhitungan EPS sebesar Rp 71,849 yang berarti bahwa setiap pemegang satu lembar saham biasa berhak atas laba perusahaan saat ini sebesar Rp 71,849.

b. Price/earning ratio (PER)

Price/earning ratio (P/E ratio) atau disingkat PER menunjukkan hubungan antara harga pasar saham biasa dengan earning per share (EPS).

PER = Harga pasar saham biasa / EPS

= 590 / 71,849

= 8,21 kali

Analisis: Hasil perhitungan PER sebesar 8,21 kali yang berarti bahwa saham biasa dapat dijual dengan harga 8,21 kali EPS-nya (8,21 x Rp 71,849).

c. Market to Book Value (MBV) Ratio

Market to Book Value (MBV) Ratio merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kinerja harga pasar saham terhadap nilai bukunya. Nilai buku per lembar saham adalah total ekuitas dibagi dengan jumlah saham yang beredar.

Nilai Buku per Lembar Saham:

Book Value per Share = Total Ekuitas / Jumlah saham biasa yang beredar

= 385.886.711.173 / 428.000.000

= 901,604

Market to Book Value (MBV) Ratio:

MBV = Harga pasar saham biasa / Nilai buku per lembar saham

= 590 / 901,604

= 0,654 kali

Analisis: Hasil perhitungan MBV sebesar 0,654 kali yang berarti bahwa investor bersedia membayar saham biasa sebesar 0,654 kali nilai bukunya (0,654 x Rp 901,604).

 

BAB III

KESIMPULAN

3.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis untuk penilaian kinerja keuangan dengan menggunakan analisis rasio keuangan pada PT Mustika Ratu Tbk, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

  1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas meliputi current ratio, cash ratio, dan quick ratio (acid test ratio). Berdasarkan hasil perhitungan analisis rasio likuiditas dapat dikatakan likuid karena perusahaan tidak akan mengalami kesulitan dalam melunasi kewajiban-kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancar yang besar yang dimiliki perusahaan.

  1. Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas meliputi total debt to equity ratio, total debt to asset ratio, dan long term debt to equity ratio. Berdasarkan hasil analisis rasio solvabilitas dapat dikatakan solvable karena komposisi total aktiva dan total modal lebih besar daripada total kewajiban, sehingga perusahaan mampu membiayai kewajiban jangka pendek maupun kewajiban jangka panjangnya.

  1. Rasio Rentabilitas

Rasio rentabilitas meliputi gross profit margin, net profit margin, return on asset, dan return on equity. PT Mustika Ratu secara garis besar memiliki nilai rentabilitas yang baik karena perusahaan selalu menghasilkan laba dari kegiatan penjualan dan sumber-sumber yang ada seperti aktiva dan modal.

  1. Rasio Aktivitas

Rasio aktivitas meliputi receivable turnover, fixed asset turnover, total asset turnover, dan net working capital turnover. Berdasarkan hasil analisis rasio aktivitas PT Mustika Ratu dapat dikatakan cukup efektif dalam menggunakan aktiva untuk menghasilkan penjualan.

  1. Rasio Pasar

Rasio pasar meliputi earning per share, price earning ratio, dan market to book value ratio. PT Mustika Ratu secara garis besar memiliki nilai pasar yang baik, artinya menunjukkan perusahaan semakin dipercaya dan nilai perusahaan menjadi lebih tinggi.

 

DAFTAR PUSTAKA

http://accountingub2012.blogspot.com/2013/10/v-behaviorurldefaultvmlo.html. Diakses pada tanggal 6 Mei 2014.

http://img.mustikaratu.com/mgr/mustikaratu/id/LK_Q4_2012.pdf

Munawir, S. 2010. Analisa Laporan Keuangan.Edisi Keempat. Jakarta: Liberty.

 

ANALISIS KINERJA KEUANGAN MANDOM CORPORATION TAHUN 2012

BAB I

PENDAHULUAN

1.1  Gambaran Umum Perusahaan

Mandom Corporation adalah sebuah perusahaan yang berbasis di Jepang terutama terlibat dalam pembuatan dan penjualan kosmetik. Mandom Corporationdidirikan pada tahun 1927 dengan nama Kintsuru Parfum Corporation dan merupakan produsen dan distributor perawatan rambut, perawatan kulit, parfum, dan deodoran. Perusahaan berubah nama menjadi Mandom Corporation pada tahun 1971 dan kini berbasis di Osaka, Jepang. Produknya mencakup produk gaya rambut, pewarnaan rambut produk, produk perawatan rambut, produk perawatan kulit, produk perawatan tubuh, produk perawatan kaki, dan lain-lain. Mandom Corporation menawarkan produk di bawah nama merek Gatsby, GB, Lucido, Tancho, Lucido-L, BabyVeil, Treatia, Barrier Repair, dan lain-lain. Perusahaan ini juga terlibat dalam penyediaan agen asuransi dan layanan pengelolaan gedung melalui anak perusahaannya. Perusahaan beroperasi terutama di Jepang, Indonesia, dan negara-negara lain di Asia Tenggara.

1.2  Latar Belakang Analisis

Pada dasarnya yang melatarbelakangi pembuatan analisis laporan keuangan Mandom Corporation yaitu ingin mengetahui kualitas kinerja perusahaan tersebut sehingga kita dapat dengan jelas mengetahui arus kas, persediaan, ataupun laba/rugi yang terjadi di Mandom Corporation pada tahun yang bersangkutan. Selain itu dengan adanya analisis laporan keuangan tersebut kita dapat menilai profitabilitas (kemampuan menghasilkan keuntungan), solvabilitas (kemampuan memenuhi seluruh kewajibanya), likuiditas (kemampuan memenuhi kewajiban lancarnya), ataupun stabilitas (kemampuan mempertahankan usahanya) pada Mandom Corporation.

Dengan adanya analisis laporan keuangan yang jelas dan nyata pada Mandom Corporation maka kita dapat menilai apakah keputusan maupun kebijakan-kebijakan yang dibuat berdampak positif atau negatif pada perusahaan tersebut. Kita juga dapat mengetahui apakah perusahaan tersebut mengalami perkembangan dari tahun ke tahun, atau justru banyak mengalami kemunduran.

1.3 Rumusan Masalah

Laporan keuangan sangat penting bagi berbagai pihak yang berhubungan dengan sebuah perusahaan, karena dengan laporan tersebut dapat diketahui bagai mana kondisi keuangan suatu perusahaan. Oleh karena itu pada penulisan makalah ini penulis ingin merumuskan permasalahan yaitu bagaimana kinerja keuangan Mandom Corporation tahun 2012 dengan menganalisis laporan keuangannya.

1.4 Tujuan Penulisan

Dalam penulisan ini penulis bertujuan untuk mengetahui kinerja keuangan Mandom Corporation tahun 2012 dilihat dari tingkat likuiditas, rentabilitas, solvabilitas, aktivitas, dan rasio pasar berdasarkan data dari laporan keuangan Mandom Corporation tahun 2012.

 

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas menunjukkan kemampuan suatu perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan yang harus segera dipenuhi atau kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban keuangan pada saat ditagih (S. Munawir, 2010).

a. Current Ratio

Current  Ratio merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancar yang dimiliki.

Current Ratio = Aktiva Lancar / Hutang Lancar

= 36.544.000.000 / 6.439.000.000

= 5,675 = 567,5%

Analisis: Hasil perhitungan Current Ratio sebesar 567,5% yang berarti bahwa setiap ¥ 1hutang lancar dijamin oleh aktiva lancar sebesar ¥ 5,675.

b. Cash Ratio

Cash  ratio  menunjukkan  kemampuan  perusahaan  untuk membayar  hutang  jangka  pendek  dengan  kas  dan surat  berharga  yang dapat segera diuangkan.

Cash Ratio = Kas + Efek / Hutang Lancar

= 9.793.000.000 / 6.439.000.000

= 1,521 =152,1%

Analisis: Hasil perhitungan Cash ratio sebesar 152,1% yang berarti bahwa setiap ¥ 1 hutang lancar dijamin oleh kas dan efek sebesar Rp 1,521.

c. Quick Ratio (Acid Test Ratio)

Quick Ratio menunjukkan besarnya alat likuid yang paling cepat bisa digunakan untuk melunasi hutang lancar.

Quick Ratio = Kas + Efek + Piutang / Hutang Lancar

                         = 9.793.000.000 + 7.243.000.000 / 6.439.000.000

= 2,646 = 264,6%

Analisis: Hasil perhitungan Quick ratio sebesar 264,6% yang berarti bahwa setiap ¥ 1 hutang lancar dijamin oleh quick assets sebesar ¥ 2,646.

  1. Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi segala kewajiban finansialnya apabila sekiranya perusahaan tersebut pada saat itu  dilikuidasikan (Bambang Riyanto, 1995). Rasio ini disebut juga Ratio Leverage.

a. Total Debt to Equity Ratio

Rasio ini merupakan perbandingan antara hutang dan ekuitas dalam pendanaan perusahaan. Rasio ini menunjukkan kemampuan modal sendiri perusahaan untuk memenuhi seluruh kewajibannya.

Total Debt to Equity Ratio = Total Hutang / Ekuitas Pemegang Saham

= 8.518.000.000 / 47.083.000.000

= 0,181 = 18,1%

Analisis: Hasil perhitungan Total Debt to Equity Ratio sebesar 18,1% yang berarti bahwa 18,1% dari setiap yen modal sendiri menjadi jaminan hutang.

b. Total Debt  to Asset  Ratio        

Rasio ini merupakan perbandingan antara hutang lancar dan hutang jangka panjang dan jumlah seluruh aktiva diketahui. Rasio ini menunjukkan berapa bagian dari keseluruhan aktiva yang dibelanjai dengan hutang.

Total Debt  to Asset  Ratio = Total Hutang / Total Aktiva

= 8.518.000.000 / 55.601.000.000

= 0,153 = 15,3%

Analisis: Hasil perhitungan Total Debt  to Asset  Ratio sebesar 15,3% yang berarti bahwasetiap ¥ 1 aktiva dijamin oleh hutangsebesar ¥ 0,153.

c. Long Term Debt To Equity Ratio

Rasio ini menunjukkan bagian setiap rupiah modal sendiri yang dijadikan jaminan  untuk hutang jangka panjang.

Long Term Debt To Equity Ratio  = Hutang Jangka Panjang / Ekuitas Pemegang Saham

= 2.079.000.000 / 47.083.000.000

= 0,044 = 4,4%

Analisis: Hasil perhitungan Long Term Debt To Equity Ratio sebesar 4,4% yang berarti bahwa 4,4% dari setiap yen modal sendiri digunakan untuk menjamin hutang jangka panjang.

  1. Rasio  Rentabilitas

Rasio rentabilitas menunjukkan perbandingan antara laba dengan aktiva  atau modal yang menghasilkan laba. Dengan kata lain rentabilitas adalah  kemampuan suatu perusahaan untuk menghasilkan laba selama periode tertentu (Bambang Riyanto, 1997). Rasio ini disebut juga sebagai Rasio Profitabilitas.

a. Gross Profit Margin

Rasio ini merupakan perbandingan antara penjualan bersih dikurangi dengan harga pokok penjualan dengan tingkat penjualan, rasio ini menggambarkan laba kotor yang dapat dicapai dari jumlah penjualan.

GPM = Laba Kotor / Penjualan Bersih

= 32.392.000.000 / 59.802.000.000

= 0,542 = 54,2%

Analisis: Hasil perhitungan Gross Profit Margin sebesar 54,2% yang berarti bahwa setiap ¥ 1 penjualan menghasilkan laba kotor sebesar ¥ 0,542.

b. Net Profit Margin

Net Profit Margin merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur laba bersih setelah pajak dibandingkan dengan volume penjualan.

NPM = Laba bersih setelah pajak / Penjualan Bersih

= 3.764.000.000 / 59.802.000.000

= 0,063 = 6,3%

Analisis: Hasil perhitungan Net Profit Margin sebesar 6,3% yang berarti bahwa setiap Rp 1 penjualan menghasilkan laba bersih sebesar Rp 0,063.

c. Return On Asset (ROA)

ROA menunjukkan kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba atas aktiva yang dipergunakan. Rasio ini mengukur tingkat kembalian investasi yg telah dilakukan perusahaan dengan menggunakan seluruh dana (aktiva) yang dimilikinya.

NPM = Laba bersih setelah pajak / Penjualan Bersih

= 3.764.000.000 / 59.802.000.000

= 0,068 = 6,8%

Analisis: Hasil perhitungan ROA sebesar 6,8% yang berarti bahwa setiap ¥ 1 aktiva menghasilkan laba bersih sebesar ¥ 0,068.

d. Return On Equity (ROE)

ROE adalah rasio keuangan yang digunakan untuk mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba bersih yang tersedia bagi pemegang saham perusahaan.

ROE = Laba bersih setelah pajak / Total Ekuitas

= 3.764.000.000 / 47.083.000.000

= 0,08 = 8%

Analisis: Hasil perhitungan ROE sebesar 8% yang berarti bahwa setiap ¥ 1 ekuitas menghasilkan laba bersih sebesar ¥ 0,08.

  1. Rasio Aktivitas

Rasio aktivitas adalah rasio yang mengukur efektivitas perusahaan dalam menggunakan aktiva yang dimilikinya. Rasio ini sering disebut juga rasio perputaran atau turnover.

a. Rasio Perputaran Piutang Usaha (Receivable Turnover)

Rasio ini untuk mengukur sampai seberapa cepat perusahaan dalam mengumpulkan piutangnya. Semakin cepat berarti semakin sedikit jumlah dana yang perlu di tanamkan pada piutang.

Receivable Turnover = Penjualan / Piutang Usaha

= 59.802.000.000 / 7.092.000.000

= 8,331

Analisis: Hasil perhitungan Receivable Turnover sebesar 8,331 yang berarti bahwanilai penjualan adalah 8,331 kali dari nilai piutang.

b. Rasio perputaran aktiva tetap (Fixed Asset Turnover)

Perputaran aktiva tetap untuk mengetahui seberapa efektif penggunaan aktiva tetap perusahaan mempengaruhi penjualan. Apabila perusahaan mencapai tingkat penjualan yang sama sedangkan aktiva tetap yang digunakan lebih sedikit berarti perusahaan semakin efektif. Rasio akan segera menurun bila tidak diikuti naiknya penjualan yang proporsional.

Fixed Asset Turnover = Penjualan / Aktiva Tetap

= 59.802.000.000 / 11.913.000.000

= 5,02

Analisis: Hasil perhitungan Fixed Asset Turnover sebesar 5,02 yang berarti bahwaperusahaan mampu mendapatkan penjualan yang nilainya 5,02 kali nilai aktiva tetapnya.

c. Rasio perputaran total aktiva (Total Asset Turnover)

Rasio ini menunjukkan efektifitas penggunaan aktiva operasi perusahaan dalam menghasilkan penjualan. Apabila perusahaan menghasilkan penjualan yang sama dengan aset lebih sedikit berarti perusahaan tersebut semakin efektif karena memerlukan tingkat investasi yang lebih rendah. Semakin efektif perusahaan dalam menggunakan asetnya, semakin sedikit aset yang diperlukan.

Total Asset Turnover = Penjualan / Total Aktiva

= 59.802.000.000 / 55.601.000.000

= 1,076

Analisis: Hasil perhitungan Total Asset Turnover sebesar 1,076 yang berarti bahwaperusahaan mampu mendapatkan penjualan yang nilainya 1,076 kali dari keseluruhan nilai aktivanya.

d. Rasio perputaran modal kerja bersih (Net Working Capital Turnover)

Modal kerja bersih adalah selisih aktiva lancar dengan hutang lancar. Rasio ini untuk menunjukan bahwa semakin baik perusahaan mendapatkan kepercayaan dalam memperoleh kredit jangka pendek, semakin sedikit dana yang perlu disediakan sendiri.

Net Working Capital Turnover = Penjualan / Modal Kerja

= 59.802.000.000 / 30.105.000.000

= 1,986

Analisis: Hasil perhitungan Net Working Capital Turnover sebesar 1,986 yang berarti bahwanilai penjualan yang diperoleh adalah 1,986 kali modal kerjanya.

  1. Rasio Pasar (Market Ratio)

Rasio pasar merupakan rasio yang menghubungkan harga saham dengan laba dan dengan nilai buku per saham.

a. Earning Per Share (EPS)

Earning per share (EPS) menunjukan kemampuan entitas dalam memperoleh laba dan mendistribusikan laba yang diraih entitas kepada pemegang saham.

EPS = Laba bersih setelah pajak / Jumlah saham biasa yang beredar

= 3,764.000.000 / 24.134.606

= 155,959

Analisis: Hasil perhitungan EPS sebesar ¥ 155,959 yang berarti bahwa setiap pemegang satu lembar saham biasa berhak atas laba perusahaan saat ini sebesar ¥ 155,959.

b. Price/Earning Ratio (PER)

Price/earning ratio (P/E ratio) atau disingkat PER menunjukkan hubungan antara harga pasar saham biasa dengan earning per share (EPS).

PER = Harga pasar saham biasa / EPS

= 2.074 / 155,959

= 13,3 kali

Analisis: Hasil perhitungan PER sebesar 13,3 kali yang berarti bahwa saham biasa dapat dijual dengan harga 13,3 kali EPS-nya (13,3 x ¥ 155,959).

c. Market to Book Value (MBV) Ratio

Market to Book Value (MBV) Ratio merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kinerja harga pasar saham terhadap nilai bukunya. Nilai buku per lembar saham adalah total ekuitas dibagi dengan jumlah saham yang beredar.

Nilai Buku per Lembar Saham:

Book Value per Share = Total Ekuitas / Jumlah saham biasa yang beredar

= 47.083.000.000 / 24.134.606

= 1.950,85

Market to Book Value (MBV) Ratio:

MBV = Harga pasar saham biasa / Nilai buku per lembar saham

= 2.704 / 1.950,85

= 1,06 kali

Analisis: Hasil perhitungan MBV sebesar 1,06 kali yang berarti bahwa investor bersedia membayar saham biasa sebesar 1,06 kali nilai bukunya (1,06 x ¥ 1.950,85).


BAB III

KESIMPULAN

3.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis untuk penilaian kinerja keuangan dengan menggunakan analisis rasio keuangan pada Mandom Corporation, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

  1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas meliputi current ratio, cash ratio, dan quick ratio (acid test ratio). Berdasarkan hasil perhitungan analisis rasio likuiditas dapat dikatakan likuid karena perusahaan tidak akan mengalami kesulitan dalam melunasi kewajiban-kewajiban jangka pendeknya dengan menggunakan aktiva lancar yang besar yang dimiliki perusahaan.

  1. Rasio Solvabilitas

Rasio solvabilitas meliputi total debt to equity ratio, total debt to asset ratio, dan long term debt to equity ratio. Berdasarkan hasil analisis rasio solvabilitas dapat dikatakan solvable karena komposisi total aktiva dan total modal lebih besar daripada total kewajiban, sehingga perusahaan mampu membiayai kewajiban jangka pendek maupun kewajiban jangka panjangnya.

  1. Rasio Rentabilitas

Rasio rentabilitas meliputi gross profit margin, net profit margin, return on asset, dan return on equity. Mandom Corporation secara garis besar memiliki nilai rentabilitas yang baik karena perusahaan selalu menghasilkan laba dari kegiatan penjualan dan sumber-sumber yang ada seperti aktiva dan modal.

  1. Rasio Aktivitas

Rasio aktivitas meliputi receivable turnover, fixed asset turnover, total asset turnover, dan net working capital turnover. Berdasarkan hasil analisis rasio aktivitas Mandom Corporation dapat dikatakan cukup efektif dalam menggunakan aktiva untuk menghasilkan penjualan.

  1. Rasio Pasar

Rasio pasar meliputi earning per share, price earning ratio, dan market to book value ratio. Mandom Corporation secara garis besar memiliki nilai pasar yang baik, artinya menunjukkan perusahaan semakin dipercaya dan nilai perusahaan menjadi lebih tinggi.

 

DAFTAR PUSTAKA

http://en.wikipedia.org/wiki/Mandom

Munawir, S. 2010. Analisa Laporan Keuangan.Edisi Keempat. Jakarta: Liberty.

http://www.mandom.co.jp/english/ir/src/2012_annual_report/2012_annual_report.pdf

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: